US Open

US Open Betting Odds: Sky’s the limit for Swiatek

Iga Swiatek menegaskan keunggulannya dalam permainan putri dengan kemenangan dua set langsung atas Ons Jabeur untuk memenangkan gelar Grand Slam keduanya tahun ini di AS Terbuka.

Petenis nomor satu dunia, yang memenangkan Prancis Terbuka untuk kedua kalinya awal tahun ini, melakukan awal yang baik sebelum melewati badai pada set kedua untuk mengalahkan petenis Tunisia 6-2 7-6 (7-4) pada Sabtu malam.

Sorotan Minggu

Casper Ruud v Carlos Alcaraz

Swiatek mengambil sedikit waktu untuk memperkuat posisinya sebagai kekuatan dominan dalam permainan putri menyusul pensiunnya Ashleigh Barty, memulai 37 pertandingan tak terkalahkan awal tahun ini, termasuk kemenangan di Roland Garros.

Patch ungu itu berakhir di Wimbledon dan tentu saja ada tanda tanya terhadapnya di permukaan yang lebih cepat dalam permainan, tetapi dia tampaknya telah menempatkannya di tempat tidur setelah kemenangannya di Flushing Meadows,

Jika tidak ada yang lain, kemenangan Grand Slam ketiganya telah menanamkan keyakinan pada kemampuannya sendiri dan pemain berusia 21 tahun itu sekarang ingin berkembang lebih jauh.

“Saya tidak yakin apakah saya berada di level untuk memenangkan Grand Slam, terutama di AS Terbuka di mana permukaannya begitu cepat,” kata Swiatek.

“Ini juga seperti konfirmasi bagiku bahwa [the] langit adalah batas.”

Peluang Taruhan Terbuka AS

Bagi Jabeur, hasil hari Sabtu adalah kekalahan kedua berturut-turutnya di final Grand Slam setelah kekalahannya 6-3 2-6 2-6 melawan Elena Rybakina di Wimbledon, tetapi perjalanannya ke final akan membuatnya kembali ke peringkat dua dunia.

Petenis berusia 28 tahun itu tidak akan menyerah dalam upayanya untuk memenangkan gelar Grand Slam dan mencapai status nomor satu tetapi mengakui Swiatek menetapkan standar yang tinggi.

“Dia benar-benar menetapkan standar yang sangat tinggi. Ini bagus untuk olahraga kita,” kata Jabeur. “Saya akan terus melakukan pekerjaan saya dan mudah-mudahan akan menangkapnya.

“Saya pasti akan mencari tempat nomor satu.”

Minggu malam tentu saja melihat para pria menjadi pusat perhatian dan, tidak seperti dalam permainan wanita di mana ada pemimpin yang jelas, siapa pun yang keluar sebagai yang teratas juga akan naik ke peringkat teratas saat mereka masing-masing mengejar kesuksesan Grand Slam pertama mereka.

Carlos Alcaraz dan Casper Ruud telah bertemu dua kali sebelumnya dengan remaja Spanyol itu telah memenangkan kedua pertemuan, termasuk di final Miami awal tahun ini, meskipun petenis Norwegia itu setidaknya memiliki pengalaman final Slam sebelumnya, setelah finis sebagai runner-up di Prancis Terbuka tahun ini. (Ruud 7/4, Alcaraz 4/9 – Taruhan Pertandingan).

Jika dia memenangkan AS Terbuka, Alcaraz yang berusia 19 tahun akan menjadi pemain termuda yang pernah menduduki peringkat teratas ATP Tour, sementara Ruud akan menjadi orang Norwegia pertama yang melakukannya.

Peluang Taruhan Tenis

Author: Bobby Gonzales